Sunday, August 7, 2011

Dia Yang Terluka Hatinya




Gadis tahu jejaka terluka. Marahnya berapi – api kepada gadis. Bencinya membara – bara meski masih terselit rasa cinta. Tapi gadis minta agar jejaka mengerti. Gadis minta jejaka faham bahawa gadis adalah manusia. Seperti juga jejaka.. dan manusia tidak sempurna, tiada upaya apa – apa melainkan atas kehendakNya.

Gadis hormati jejaka. Zaman menadah dan menggali ilmu di menara gading, jejaka antara nama utama dalam organisasi agama. Lantas mengapa hanya kerana seorang wanita sederhana seperti gadis, maka jejaka jadi tidak tentu hala? Jejaka kata jejaka sayang. Jejaka kata jejaka amat kerugian andai gadis hilang. Jejaka kata tiada pengganti setanding gadis. Jejaka kata sukanya dan cintanya kepada gadis tiada tergambar dengan kata – kata. Tiada terhitung nilainya. Infiniti! Gadis kira jejaka terlupa seketika bahawa tiada cinta lebih agung melainkan kepada DIA.

Gadis kagumi jejaka. Jejaka berani tampil menegur cela dalam kalangan mahasiswa hatta peringkat kepimpinan teratas sekalipun. Jejaka mengaku pejuang agama. Jejaka benci kemungkaran di depan mata. Namun, jejaka bukan lagi jejaka yang sama bila gadis katakan “rasanya antara kita sampai di sini sahaja.”

Dahulu, ketika mula jejaka meluahkan hasrat yang tersimpan; gadis katakan pada jejaka, “saya tidak mahukan cinta lelaki di luar alam rumah tangga” kata jejaka, “beri saya peluang” janji jejaka dia takkan tersasar dari landasan. Jejaka cuba kotakan kata; gadis dan jejaka tidak pernah bertemu melainkan berteman dan ada urusan. Hati gadis tetap kurang tenteram.Gadis katakan lagi, inikah yang Tuhan ajarkan? Jejaka diam.

Masa berlalu. Sekali sekala jejaka sudah berani ajak gadis bertemu di waktu malam. Kata jejaka, sehari tak pandang gadis bikin hati jejaka tidak tenteram. Bila gadis datang berteman, jejaka pula tunjuk ragam. Gangguan, tiada privasi katanya. Gadis hairan. Ini bukan jejaka yang gadis kenal di kala awal persahabatan.

Jejaka makin menjadi2. Pergerakan gadis diawasi. Hatta ke petronas, kafetaria atau ke librari! Gadis rimas. Lemas. Sifat curiganya buat jejaka fikir semua lelaki mahu merampas gadis darinya. Jejaka bukan lagi jejaka yang dulu. Mula melenting bila gadis tak menurut kata.

Maaf jejaka, gadis bukan isteri anda!

Gadis sujud panjang di hadapan Tuhan. Mohon tunjukkan jalan penyelesaian. Jejaka yang dahulunya ketua Biro Kerohanian umpama hilang panduan. Gadis tidak mahu jadi punca jejaka hilang pertimbangan. Kerana gadis tahu wanita adalah punca fitnah akhir zaman.

Sudahnya, gadis memilih untuk tarik diri dari semua yang tidak berfaedah ini. Gadis minta jejaka renung kembali siapa dia dulu dan sekarang. Kembali menjadi jejaka yang gadis kenal dahulu. Jejaka bertanya, “apa lagi yang kurang?” jejaka sudah serahkan segenap perasaan. Malah, menolak hasrat wanita lain demi gadis seorang.

Gadis katakan “saya mahu lelaki sebagai pembimbing, sebagai teman perjuangan di dunia yang sementara. Yang boleh saya hormat dan percaya. Yang bawa saya dekat kepada agama. Bukan lelaki yang tunduk di kaki saya hanya kerana cinta! Yang hilang thiqah malah goyang prinsipnya kerana seorang wanita! Saya tidak mencari – cari kekasih untuk dijadikan suami. Saya mencari suami yang mampu menjadi seorang kekasih. Dan saya mahu hadir di dalam hidup lelaki itu terlebih dahulu sebagai isteri sebelum kemudiannya yang menjadi kekasihnya yang setia; ketika hidup dan selepas mati. Dengan izin Allah…”

Sekian tahun berlalu. Hari ini gadis pinta pada jejaka, cukuplah menagih cinta bila sudah ditegaskan bahawa tiada terbuka peluang kedua. Usahlah dicanang keburukan gadis yang sengaja jejaka reka – reka. Hentikanlah mengganggu gadis dengan kata – kata dan sikap jejaka. Biarlah gadis tenang dan bahagia. Andai benar jejaka cinta.

Jua gadis minta jejaka akur, bahawa mencintai tidak semestinya memiliki!

Reactions:
Posted on by Nakemah San | 1 comment

1 comments:

conanaurora said...

nice entry emah, terima kasih:)